Cerita Sex: Teh Hana Akhwat Semok


Lelaki terbukti buaya darat. Tidak lumayan satu. Bahkan aku pun yg telah beristri 2, pengen nambah lagi serta lagi. Rumput tetangga terbukti lebih hijau serta subur dari yg tumbuh di halaman kita.

Menonton kecantikan serta body semlohay istri kakak iparku mas Akbar kakanya Nafisah, sehingga pengen menjamah jg. Apa lagi lihat kulit putih, hidung mancung serta body oke, sapa yg mau nolak kalo dirinya mau. Apa lagi dirinya keturunan Arab, dukh gak kebayang gimana kalo dirinya main.
Dah hampir 2 tahun kakak iparku mas Akbar menikah dgn Hana. Tp belum dikaruniai anak jg. Mungkin belum rezekinya aja. Alias mungkin suaminya yg gak dapat ngasih anak. Hehehe. Hanya tuhan yg tahu.

Yg kulihat kenasiban mereka lumayan harmonis. Untuk menghapus kesuntukannya, kadang mereka suka main ke rumah. Bahkan sampe nginap segala. Biasa maen sama keponakannya anakku. Mereka nikah akhir-akhir duluan aku sama Nafisah. Maklum mas Akbar kan adiknya cewek Nafisah. Ya jelas aja keduluan nikah sama adiknya.
Kadang kalo maen ke rumah suka kugodain teh Hana sama aku.

Kok belum punya anak jg ya teh, jangan-jangan mas Akbar gak dapat bikinnya . Kataku.
Hus, istighfar Bondan, dosa!! !Allah aja yg belum mempercayai kami. Jawabnya sambil muka merah sebab marah.
Iya iya teh Bondan cuma bercanda aja. Tukasku,

Tidak jarang banget kugodain, ya sebab mungkin dah biasa denger godaanku, akhirnya sehingga biasa serta dianggap bercanda aja. Kadang kusuruh agar mungut anak, ya sebagai pemancing gitu. Tp jawaban mas Akbar sama teh Hana katanya musyrik jangan percaya gituan. Maklum mereka ustaz serta ustazah, Malah mereka bilang kan kami sayang anakku Bahkan mereka memperperbuat anakku sebagaimana anak mereka Lebih sayang pakde sama budenya malah Hehehe.

Suatu waktu mereka menginap di rumahku sebab mas Akbar ada pengajian jamaah. Terpaksa teh Hana tidur dikamarku sama istipsu Nafisah, padahal waktu itu giliran aku sama Nafisah bukan sama Nida istipsu yg pertama. Sebab teh Hana nginep terpaksa aku ngalah tidur di kamar tamu, Duh sial, adahal si otong dah gak kuat pengen ngentot. Kalo gak takut terjadi kiamat, ingin kujamah seluruh tubuh teh Hana sebagai ganti Nafisah, Tp apa daya cuman dapat dalam hayalan saja. Akhirnya aku coli sendiri sama liat video 3x di hp ku, Kacau deh.

Kurang lebih jam 11 malam sebab hawa panas banget di kamar tamu gak ada AC, aku berangkat mandi ke Wc belakang pengen mandi. Ibu2 serta anakku dah pada tidur. Di Wc aku malah terbayang teh Hana serta malah coli lagi. Lagi enak-enak telanjang sambil coli duduk di closet sambil ngocokin penisku yg gede lagi panjang, tiba-tiba ada yg terburu-buru masuk Wc serta gak menghiraukan aku. Mungkin saking kebelet pengen pipis. Langsung tarik daster tidur, cd serta wesh pipis.

Nyatanya teh Hana, begitu kulihat dari belakang, pantatnya putih serta bahenol banget. Dah gitu seksi banget pake daster istipsu, belum sempat aku liat dirinya pake daster Ya maklum dirinya ustazah lagi akhwat. Meski depan saudara, mereka tetep pake jubah serta jilbab. Kecuali kalo mereka mau tidur. Itu pun ganti di kamar. Teh Hana belum nyadar kalo ada aku didalam Wc. Mungkin saking kebeletnya.
Tp, pas dirinya mau cebok nyuci mekinya serta nengok kebelakang, dirinya hampir jatuh serta menjerit menonton aku lagi duduk di closet sambil megangin penisku yg lagi ngaceng. Beruntung aku cepet narik serta megangin tangannya sampai dirinya gak sampe terjengkang.
Sssttt. Kataku.
Aduh teh, jangan menjerit. Kelak nafisah bangun. Ntar kami disangka ngapa-ngapain. Akhirnya teh Hana diam.
Semakin dirinya melongok liat penisku yg gede lagi ngaceng. Dirinya memalingkan mukanya. Sambil bilang,
Bondan. Ngapain kalian disini?Gak sopan banget kamu.
Ssstt. Pelan-pelan teh. Justru teteh yg gak sopan. Tau Bondan lagi didalam. Tukasku.
Maafin teteh, tadi kebelet pengen pipis katanya. Wa. . . h, peluang neh. Sapa tau dapat mekegunaaankan.
Udah teh, cebok dulu, kelak aroma loh. Apa Bondan yg cebokin?Kataku sambil terkekeh.
I. . . kh, gak sopan banget kalian Bondan. Jawabnya nyolot.
Telah lah teh, teteh mau liat ini kan?Kataku sambil ngeliatin penisku padanya.
I. . . . . y, jijik Bondan. Sambil memalingkan mukanya.
Telah lah teh, Bondan tahu kok teteh gak tersanjung sama Mas Akbar. Sambil begitu, kutarik tangannya serta kutempelkan di penisku.
Kugenggamkan telapak tangannya di penisku. Langsung kupeluk dia, serta tanganku hebat dasternya keatas serta tangan kananku langsung sampaip di mekinya. Langsung kupegang serta kuremas mekinya yg tetap basah oleh sisa air seni dirinya sebab belum sempat cebok. Tanpa memberi peluang, sambil kupeluk dia, aku kobel mekinya. Dirinya mau berontak, tp pas dah kukobel mekinya, dirinya malah mendesah serta merintih. Jangan Bondan, dosa besar katanya. Tp semakin kukobel-kobel serta kumainkan itilnya serta kuremas teteknya.
A. . . . . h!!!Dia cuman mendesah diperperbuat begitu. Kutarik tangannya serta kugenggamkan di penisku.
Dia cuman menggenggam aja. Tp seiring kukobel mekinya, akhirnya tangan dirinya pun meremas-remas penisku.
A. . . . h, mmmppphhhh, Bondan jangan Ndan. Inget, aku tetehmu. Tp tidak kupedulikan, semakin kuremas-remas teteknya serta kukobel mekinya.
Tanpa menantikan kesadaran dirinya pulih sepenuhnya, aku membikin tangan dirinya berpegangan sama bak mandi sampe posisi dirinya nungging. Serta tanpa menantikan waktu, aku mengarahkan penisku pada lobang mekinya. Serta ketika dah cocok dilobang mekinya, maka langsung kutekan. Slep blessh.
A. . . . h!!!Teh Hana mendesah keenakan.
Beruntung mekinya tetap basah serta licin oleh cairan dari rangsangan tadi. Penisku hanyut kedalam meki teh Hana. A. . . h, nikmat banget. Mekinya terasa sempit serta menjepit penisku yg gede. A. . . h, nikmat banget. Penisku serasa diremas-rems. Lalu aku memompa serta menggenjot penisku.
A. . . . h, ah ah ah a. . . . h, sssh o. . . . h!!!Teh Hana mendesah keenakan.
Sambil kugenjot, aku meremas-remas teteknya. Pantat dirinya yg bahenol bergoyang2 mengimbangi setiap sodokan penisku. Serasa ngentot perawan. Ya maklum aja teh Hana belum punya anak. Kurang lebih 10 menitan aku menggenjot meki teh Hana. Terasa aku pengen orgasme. Lalu aku mempercepat sodokanku. Serta pada sodokan terakhir,
a. . . . . kh, se. . . r. Creet creet creet creet. Penisku memuntahkan laharnya dgn tidak sedikit dalam meki teh Hana.
Dia pun hampir berteriak dgn keras. Beruntung aku cepat menutup mulutnya dgn tanganku. Aku serta teh Hana orgasme dengan cara bersamaan. Kutekan serta kubiarkan penisku menancap dalam meki teh Hana. Kami menikmati sisa-sisa orgasme kami. Kupeluk serta kuremas teteknya dari belakang. Seusai penisku lemas , aku mencabutnya dari meki teh Hana.
Tiba-tiba dirinya berbalik, serta plak, plak, dirinya menampar kedua pipiku. Dirinya terisak serta semacam menahan tangis.
Kamu bobrok Bondan!Kamu tega sama kakak iparmu!Isaknya.
Tidak lebihkul dia, tp dirinya mencoba mendorongku.
Telah lah teh. Bondan jg tahu teteh menikmatinya. Jangan siksa bathin teteh. Bondan tau teteh gak tersanjung kan sama mas Akbar. Kataku.
Teh Hana mau nampar aku lagi, tp aku pegang tangannya serta mendorongnya bersandar di dinding kamar mandi.
Telah lah teh. Teteh kan pengen punya anak. Biar Bondan kasih. Nikmatin aja teh. Teh Hana akhirnya diam.
Lalu kuangkat dagu dirinya serta kutatap wajahnya. Begitu cantiknya. Hidungnya sangat mancung. Dirinya gak berani menonton tatapanku.
Teh, Bondan tahu, nafsu sex teteh sangat besar. Serta mas Akbar gak dapat muasin teteh kan?Biar Bondan yg muasin teteh aja. Lalu kukecup keningnya. Dirinya diam saja.
Ketika kulumat bibirnya, dirinya gak bereaksi. Tp ketika kuremas tetek serta mekinya, akhirnya dirinya membalas lumatan bibirku. Dgn ganasnya dirinya melumat bibirku. Ya aku tahu, dirinya mengharapkan kepuasan. Entah apa yg terjadi sama mas Akbar sampai istrinya gak dapat hamil serta haus bakal sex.
Teh, dikamar belakang aja ya mainnya. Teh Hana cuman menganguk.
Tp kusuruh dirinya cebok dulu. Aku yg nyuci pake sabun sirih istipsu serta menyiranya dgn air. Lalu kami berangkat ke kamar belakang dgn hati-hti takut Nafisah bangun serta bercinta lagi dgn ganasnya. Aku menuntaskan hasratku sama teh Hana kakak iparku. Serta teh Hana pun menikmatinya. Dirinya sangatlah haus bakal sex. Gak peduli dirinya akhwat alias ustazah, kalo hasrat dah menggelora disimpan dulu gelarnya itu. Aku menikmati setiap lekuk tubuh teh Hana. Sangatlah sangat mulus serta menggairahkan.
Teh Hana pun bermain dgn ganas. Hampir-hampir aku gak dapat mengimbangi. Katanya penis mas Akbar sangat kecil serta cepet banget keluar. Dirinya terlalu egois serta ingin enaknya sendiri. Dah dicoba bilangin agar konsul ke dokter spesialis, malah dirinya marah-marah. Akhirnya teh Hana cuma dapat menahan rasa sendiri. Layak saja mainnya sangat liar.
Dan seusai puas, dirinya balik lagi ke kamar serta tidur sama Nafisah istipsu.
Itulah awal perselingkuhanku. Serta seusai itu, kami meperbuatnya setiap ada peluang. Tebak aja, akhirnya dirinya hamil serta mengandung anakku. Ketika dah lahir serta kucoba tes DNA, ternyat persis punyaku. Mas Akbar gak tahu kalo itu anaknya serta berpendapat itu merupakan anaknya.
Sampe kini perselingkuhanku tetap berlangsung. Semoga aja langgeng serta gak ketahuan,hehe 
Share: