Cerita Sex: Perawan Alim


an perkenalin ane Ian kini ane kerja di kota paling besar kedua di Jatim (you know lah..), ini cerita ane berbagai tahun lalu. Waktu itu ane lagi magang di Jakarta selagi disini ane tinggal di rumah om ane. Tapi lebaran ne ane ndak dapat pulang coz mahalnya tiket pp n tidak sedikitnya kerjaan.

nah, dirumah om ane ada anak yang ngekos sebut saja namanya mbak Ida. Dirinya uda dianggap keluarga sendiri sehingga uda dipercaya ma keluarga om ane. Ida ne kerja di rumah sakit deket sini sebagai suster. dirinya juga ndak dapat pulang coz dirinya g dapet cuti.. anaknya sih lumayan imut, item manis (kesukaan ane ne). tapi badannya lebih kecil daripada ane tapi payudaranya ukuran 34b ma bokongnya juga lumayan semok. Selagi di rumah dirinya tetep pakai jilbab mesikipun Cuma pake kaos lengan singkat sama celana panjang. Sempat dirinya make kaos ketat n clana training, maaak bikin ane rutin curi2 pandang ke dia.

well selagi ane disini ane uda mulai bersahabat ma dirinya n dirinya uda anggep ane adiknya (katanya dirinya sih gitu, emang sih dirinya lebih tua 3 tahun) sehingga kami tidak jarang bencanda-canda gitu.. awalnya sih cuma bcanda biasa tapi belakangan ne dirinya mulai berani nyentuh-nyentuh ane duluan mulai nggenggam tangan ane sampe mbelai kepala ane. nah berbagai waktu kemaren ane iseng ne tidur di pundaknya trus turun di pangkuannya dia, eh dirinya ngebiarin n malah membelai-membelai rambut ane.. pokoknya manjain ane banget dah gan cowok mana tu yang g seneng?? otomatis ane sehingga mikir yang aneh-aneh juga nah lebaran tentu identik dengan mudik g terkecuali om ane sekeluarga akan mudik so ane akan beduaan ma dirinya dirumah om ane.. Wah peluang banget ne pikirku..


seusai kemarin hari seusai lebaran ane ajak aja si Ida buat jalan2 ke mall makan malam bareng sekalian nonton serta dirinya ngeiyain. Kebetulan besok dirinya dapet shift pagi, sehingga sorenya jadwa dirinya kosong. Ane jemput dirinya pake motor V-xion kesayangan ane. Hingga di RS ane sms dia
“mbak, aku di depan”
G lama dirinya bales
“ok, langsung pergi ne?”“iya, males kalau balik ke rumah”

5 menit seusai itu dirinya keluar, tapi dirinya da ganti baju. Terbukti sih biasanya dirinya pergi pakai baju leluasa tapi di kantor dirinya ganti baju seragamnya yang putih2 itu. Hari itu dirinya pakai jilbab putih, kaos lengan panjang lumayan ketat, n clana jins. Hmmm sopan, tapi ******
Waktu mau naik dirinya ngrasa kesusahan, otomatis ane langsung sodorin tangan ane buat pegangannya dia. Mulus gan tangannya.. langsung kami cabut ke salah satu mall, makan bareng di resto fastfood jepang. Trus nonton, waktu itu genre filmnya drama-action lumayan lah buat curi2 peluang. Dirinya emang ga bawa jaket so ane tawarin buat ngasih jaket ane dirinya mau.. dapet bonus gan, dirinya meluk lengan ane trus nyenderin kepalanya ke pundak ane. Hmmm lengan ane nempel ke dadanya gan. Huft clana ane langsung sempit ne..

Pulang dari mall kami langsung pulang coz takut kemaleman. Nyampe rumah jam 9 ane langsung rebahan di sofa depan TV. Ida pun protes
“iiih jorok, ayo mandi dulu adekq cayaang.” Ane heran juga dipanggil gitu, ane pun ngelunjak
“g mau ah, males.”

“ayo mandi.. aku mandiin loh.”
“ah, mbak jangan becanda ah.” Batinku bilang mulai nakal ni orang.
“yauda sih.. mbak mandi dulu ya, ntar klo aku da mandi gantian.” Dirinya pun langsung ke kamar, ambil peralatan mandi trus ke kamar mandi.

Pikiranku langsung melayang mikirin gimana kulit sawo matangnya mengkilat terkena air. Ah, bangun lagi kan si otong.. yauda lah ane buat tidur aja daripada mupeng tapi g dapat disalurin hasratnya. Mana agenda di TV g ada yang luar biasa.
Ane pun tertidur di sofa. Bangun2 ane liat di jam dinding uda jam 11 malem ne, tapi ane ngrasa ada seseorang di sebelahku. Mbak Ida ikutan nimbrung, dirinya bilang lagi g dapat tidur n lagi bete. Malem itu dirinya pakai jilbab singkat hitam, n baju tidur warna kuning. Tiba2 dirinya bilang
”Ian, boleh pinjem tangannya g?” aq jawab
”buat apa?”
”gpp biar tenang dikit” wah pikiranku mulai macem2 neh
”ywda pegang aja. Tapi di karpet yuk biar aq dapat tiduran” dirinya pun setuju
aq pura-pura tidur di samping kanannya. Nah waktu pura-pura tidur ane miringin badan ane trus meluk pinggangnya dari belakang pke tangan kanan ane. Tapi dirinya diem aja sambil tetep genggam tangan kiri ane pke tangan kanannya n tangan kirinya belai-belai rambutku. 5 menit kemudian aq melek trus ane tanya
”emang persoalan apa sih?”
” gpp g usah dibahas ya,, btw tadi kalian meluk aku loh,, kalian kira aku guling? Nakal ya” ujarnya sambil nyubit tanganku.
Ane pura2 ngrasa bersalah ”ah masa sih? Ya maaf klo kalian g suka” ” gpp kk, aku sehingga lebih tenang” jawabnya sambil tersenyum.
Wah ada peluang nih pikirku.
”Aku isengin lagi ah” ujarku dalam hati.
”ywda mau ku peluk lagi?” ‘
’emm gimana ya.. Iy deh” wuih peluang emas neh.
Lalu ane duduk dibelakangnya trus meluk dirinya dari belakang sambil ngajak dirinya ngobrol. Uda hampir setengah jam ane diposisi gini. Mulai bosen ane iseng masukin tangan ke bajunya sehingga tangan kanan ane meluk langsung ke kulit perutnya yang mulus itu dirinya diem aja, tangan kiriku pun g mau ketinggalan kasih serangan ngelus2 pahanya. Ane rasa nafasnya mulai g teratur. Lalu ane bilang ke dia,
“mbak kalian sayang aku g?”
“iya ian.. mbak sayang kamu, selagi ne mbak ngrasa punya seseorang yang dapat ngelindungin mbak…” ane langsung ngelus2 pipinya trus nyium pipinya, dirinya diem aja.
Ane coba langsung ngecup bibirnya, dirinya awalnya diem tapi akhirnya dirinya membalas.
Tanganku kananku mulai naik ngelus2 dada 34b nya yang tetap tertutup BH serta yang kiri tetep mbelai pahanya n terus dekat ke mrs. V nya.
“ian.. jangan..” ucapnya lirih menahan nafsu.
“mbak, jujur aku slama ne slalu terbayang sama dadamu ini. boleh kan aku nyentuh sebentar.. aja”
“emmmf terserah kalian sayang..” tangang langsung masuk ke dalam BH nya,
“kenyal banget sih..” dirinya Cuma dapat melenguh saat aku putar2 dada kanannya.
Ku buka BH nya pakai tangan kiriku, tess langsung ku putar2 kedua payudaranya pakai kedua tanganku. Dirinya menggelinjang semacam tersengat oleh listips watt saat tangan ane terus meremas, serta sesekali menyentuh dengan lembut puting payudara mbak ida dengan jariku. lalu aq tarik badannya supaya bersandar di dadaku lalu aku menciumi bukit indah itu, lidahku mengulum serta menggigit kecil puting susu Ida yang tetap berwarna coklat tua itu.
“enak mbak??”
“enak sayaang.. teruuus”
Lalu tangan kiriku langsung mengusap mrs. Vnya dengan lembut bibir vagina tersebut hingga akhirnya aku tidak sabar serta segera memasukkan tanganku ke dalam celana dalamnya serta memainkan permukaan mrs. Vnya. Dirinya langsung menjambak rambutku, tidak ku hiraukan, aku menikmati reaksinya yang menggelinjang hebat. Aku terus liar menciumi payudaranya.. jariku mulai memasuki liang vaginanya.
“aaaah.. iaaaan emmmmmf” Ida terus liar serta jilbabnya pun berantakan.
Tangan ane g merasakan ada halangan apapun.
“mbak, kalian da sempat ML ya?”
“emmmf iya ian, sama mantan mbak waktu sma. Telah lama banget mbak g ngrasain kenikmatan ini.” ah tidak persoalan dirinya g perawan, yang penting dapet..
“kamu juga uda sempat ya ian?”
“iya mbak.”
“pantes pinter bangeet.. emmf terus ian…” ucapnya memohon.
Aku pun mulai menggerakkannya keluar masuk dengan cara perlahan-lahan, ane meperbuatnya dengan lembut sambil sesekali mengulum bibirnya serta dadanya bergantian.
“argh …. ian.” kata Ida terbata-bata.
Ia lalu mulai meraba-raba isi celanaku serta bergerak ke segi kanan dengan tetap membiarkan tanganku mengobok2 mrs. Vnya. Dikeluarkanlah si otong yang uda on banget serta mulai mengelus2nya. Kepala si otong uda mulai keluar cairan pelumasnya lalu dikocoknya dengan tangannya yang lembut. Ukuran panjang otongku normal sih.. 13 cm dengan tebal 4 cm.
“ian, gede juga ya kontolmu.” Ia lalu mengocoknya perlahan sesekali diemutnya.
“aaaaaahh mbak.. enaaaaak” ida pun tersenyum serta langsung menggarap otongku dengan ganas.
Ane g mau kalah dengan makin cepat mengocok Mrs. Vnya.
Lalu dirinya pun berhenti mengocok otongku.
“Ian, masukin kontolmu ya.. plisss mbak kangen pengen ML.”
“iya,, g sabaran amat sih say..” jawab ane sambil meremas dadanya.
“jilbabmu jangan dilepas ya.”
“iya ian..” lalu ane mlorotin celananya serta saat ini dirinya Cuma memakai jilbab serta kaosnya yang suda ane singkap ke atas.
Meninggalkan pemandangan indah, seorang gadis berjilbab dengan kulit sawo matang terhampar di depan ane. Lalu ane bertumpu dengan lututku serta pelan2 aku menggesek2an si otong ke mrs. Vnya
“mmmf gelii” ucap mbak Ida terbata
“ahhhh …. pelan2 ian.. mbak uda lama g ML.”
“Iya mabk, tahan ya…” jawab Toni penuh perhatian.. aku pun pelan2 masukin kepala si otong ke dalam mrs.
V mbak Ida. Mrs. V mbak ida rapet banget gan mungkin sebab dirinya da lama g maen sama cowok kali ya..
“emmmmf… memekk mu rapet banget sih mbak…..” sambil pelan2 ane masukin si otong ke dalam liang kenikmatan itu.
“arghhh… ian…” Ida mendesis pelan sambil memejamkan matanya menahan rasa nikmat itu.
Ane diemin dulu aja, biar dirinya nikmati rasa yang telah lama g dirinya rasain. Lalu ane pelan2 gerakin pinggul ane, maju mundur terus lama terus cepat. Sesekali aku sodok hingga mentok
“ah ah ah iiaaaan… mmmf sssh..”
“enak mbak?” “enaaak bangeet” jawabnya terbata2 mrs. Vnya pun terus becek.. mbak Ida pun akhirnya ikut menggerakkan pinggulnya.
Seusai 10 menit ane Bosan gaya ini, ane angkat kakinya serta ane letakkan di pundak ane supaya sodokanku dapat lebih dalam. Terbukti mbak ida makin liar mendesah.
“aaaahh.. iaaan nikmat yaan..” 10 menit kemudian rasanya aku mau mencapai puncak kenikmatan
“mbak, kayaknya aku da mau keluar ini..”
“yauda keluarin aja yan.. mbak juga da mau kluar ne.. kluarin didalem aja.. mbak kemaren baru berakhir dapet kok.. sehingga gpp.. ahhh…”
Benar saja tidak lama ane n mbak ida mencapai puncaknya
“ian…. aku mau keluar.. geli bangeeeett aaaahhhhhghh.. “ teriak mbak Ida lalu badan mbak Ida kejang, serta aku pun mengeluarkan semburan spermaku ke dalam liang kenikmatan itu
“arghhhh…..”
Hah.. hah.. hah.. kami berdua sama2 ngos2an seusai bertempur.. benar2 kenikmatan yang tiada tara. Lalu aku pun mengundang mbak ida untuk tidur berdua di kamarku, sama2 telanjang tapi aku suruh dirinya supaya ga melepaskan jilbabnya.
Esoknya kami ga kemana2 , mandi, makan, tidur2an kami perbuat berdua tanpa pakaian, hanya dirinya yang memakai jilbabnya. Benar2 pengalaman yang gila serta tidak terlupakan. Saat ini aku kembali ke Jatim serta bekerja disini sementara dirinya tetap di Jakarta. Kami pun tetap berhubungan baik hingga kini serta setiap aku ke jakarta tentu aku sempatkan memuaskan nafsu birahiku dengannya. 
Share: